PENGARUH KEGIATAN LAIN PADA TROTOAR TERHADAP TINGKAT PELAYANAN TROTOAR DAN KARAKTERISTIK BERJALAN PEJALAN KAKI: STUDI KASUS DI PUSAT KOTA MALANG

Lasmini Ambarwati, Amelia K. Indriastuti

Abstract


Abstrak

 

Trotoar merupakan lajur khusus untuk pejalan kaki. Kenyataannya, fungsi trotoar telah banyak berubah dengan adanya kegiatan yang tidak semestinya, terutama karena PKL. Makalah ini bertujuan untuk mengidentifikasi faktor yang berpengaruh terhadap karakteristik berjalan pejalan kaki, mengetahui tingkat pelayanan trotoar, mengetahui probabilitas pejalan kaki yang berpindah ke bahu jalan, dan menentukan faktor hambatan samping ruas jalan akibat pergerakan tersebut.

Dengan adanya kegiatan lain yang tidak semestinya pada trotoar maka (1) keselamatan merupakan faktor yang paling mempengaruhi karakteristik berjalan; (2) kecepatan rata-rata pada trotoar terdekat dengan CBD adalah 65.08 m/menit (off-peak hour) dan 38.01 m/menit (peak hour), sedangkan tingkat arus pejalan kaki tertinggi sebesar 66.11 orang/menit/m (off peak hour) dan 153.4 orang/menit/m (peak hour) yaitu pada pusat perbelanjaan Mitra I, sehingga tingkat pelayanan trotoar D (off peak hour) dan F (peak hour); (3) faktor yang signifikan dalam pemilihan rute berjalan adalah keselamatan, kenyamanan, kelancaran, tingkat kemacetan dan waktu berjalan, sedangkan probabilitas pejalan kaki menggunakan bahu jalan adalah 69% dari total volume pejalan kaki, dengan fungsi utilitasnya adalah Uti = 11.356 - 5.98 keselamatan + 2.86 kenyamanan + 3.28 kelancaran - 3.152 tingkat kemacetan - 2.39 waktu berjalan; (4) frekuensi berbobot untuk hambatan samping tergolong tinggi (600 kejadian/jam/200 m), sehingga faktornya menjadi 0.82-0.95 (off-peak hour) dan 0.73-0.91 (peak hour) dan kapasitas jalan akan turun 5-18% (off-peak hour) dan 9-17% (peak hour).

Kata-kata kunci: pejalan kaki, tingkat pelayanan trotoar, probabilitas pemilihan lokasi berjalan


Full Text:

PDF


DOI: https://doi.org/10.26593/jt.v6i1.1799.%25p

Refbacks

  • There are currently no refbacks.